Pentingnya Perkembangan Kinesiologi


Hal ini kebetulan bahwa Janda rekan gangguan pola motorik pada orang dewasa dengan gangguan sistem saraf pusat pada bayi. Kinesiologi perkembangan memang dapat membantu kita lebih memahami patogenesis disfungsi, terutama efek bahwa struktur milik sistem lokomotor dapat mengerahkan pada daerah yang jauh, dalam kata lain, pada seluruh sistem. Dalam konteks ini kita akan mencoba untuk menyajikan pemikiran penting dari Vojta & Peters (1992) dan Kolar (1996, 1999 2006) pada subjek ini.

Neurofisiologi saat ini tidak memiliki penjelasan untuk efek yang diberikan pada satu sama lain oleh bagian-bagian dari sistem lokomotor yang terletak jauh terpisah, yang ditemukan sebagai masalah pengalaman sehari-hari dalam terapi manipulatif, juga tidak dapat menjelaskan rantai titik pemicu. Prinsip-prinsip yang mengatur hal ini dapat Namun dijelaskan oleh perkembangan kinesiologi.

Refleks pertama pada bayi baru lahir (refleks melangkah, menyeberangi ekstensi refleks) adalah refleks sumsum tulang belakang. Mereka menawarkan stabilitas tidak dan tidak memungkinkan postur apapun. Refleks postural pertama muncul ketika bayi mulai mengamati sekitarnya, meningkatkan dan mengangkat kepalanya. Ini adalah titik ketika  fleksi postur bayi yang baru lahir  dibawa ke dalam keseimbangan dengan ekstensor berkembang. Perkembangan ini selesai kira-kira pada akhir bulan ketiga.

Perbedaan yang diamati pada tungkai adalah bahwa sikap fleksi memberikan cara untuk postur seimbang, netral dengan sedikit penculikan, rotasi eksternal, dan ekstensi. Perlu ditekankan bahwa sikap ini dapat dicapai segera setelah lahir, menurut Vojta & Peters (1992), yang menyatakan bahwa hal ini dapat dilakukan dengan merangsang titik-titik di mana ada yang berlimpah proprioceptors. Titik-titik adalah struktur yang kami mendukung diri kita sendiri; begitu kita beristirahat pada salah satu poin (lengan bawah, siku, atau lutut) untuk dukungan, postur tubuh berubah secara otomatis, sisa seimbang dalam setiap kasus. Hal ini memungkinkan kita untuk mencapai posisi yang paling menguntungkan (pemusatan) dari sendi kita.

Sistem ekstensor karena itu lebih muda dalam hal perkembangan dari sistem fleksor ‘tonik’, dan karena itu lebih rentan terhadap gangguan. Hal ini menjelaskan mengapa sistem tonik selalu menonjol dalam keadaan patologis, sakit, dan bahkan kelelahan belaka. Kedua sistem yang terlibat dalam postur tegak, karena itu tidak pantas untuk menggunakan ‘otot-otot postural’ istilah untuk sistem tonik saja. Isu yang menentukan sistem mana yang lebih tua atau lebih muda dalam hal perkembangan.

Hal ini tentu saja pembangunan menimbulkan ke coactivity antagonis, yang memungkinkan seimbang, postur tegak dan dapat dilihat pada dua tingkat. Sebagai contoh, erector spinae adalah antagonis yang sesuai dengan otot pectoralis utama. Hubungan sangat khusus yang bundel tertentu dari serat utama pektoralis sesuai hanya untuk bundel tertentu serat dari erector spinae. Yang sama berlaku untuk korespondensi adductors dan penculik di anggota badan, misalnya. Klinis ini terlihat di lokalisasi titik pemicu. Namun, antagonisme ini berlaku tidak hanya untuk otot-otot individu, tetapi untuk seluruh sistem. Fakta ini sangat penting: stimulasi otot yang dimiliki sistem ekstensor menghambat seluruh sistem fleksor. Efeknya dapat paling jelas terlihat ketika rangsangan diterapkan pada salah satu titik di mana reseptor yang paling berada, seperti jari tangan dan kaki. Untuk memberikan contoh, stimulasi dari ekstensor jari dapat menghasilkan penghambatan dalam straight leg-meningkatkan tes.

Pola coactivity berkaitan dengan postur tegak secara keseluruhan. Otot-otot yang menjaga posisi kepala di atas bahu mereka memiliki titik tetap lampiran di wilayah korset bahu, otot-otot dada dan tulang belikat di daerah panggul, dan otot-otot panggul di daerah ekstremitas bawah, bawah sejauh kaki. Begitu posisi dari salah satu bagian perubahan disuperposisikan, seluruh sistem harus bereaksi. Pengendalian proses-proses refleks dalam pemeliharaan postur tegak manusia terletak di atas batang otak, telah sedikit diteliti secara eksperimental.

Panjang rantai antagonis yang mengabdi bertindak postur tegak pada tulang belakang seperti tali menstabilkan tiang. Namun, tidak seperti tiang kaku, kolom tulang belakang dibentuk oleh 24 tulang dan sakrum yang menurut Punjab (1992a, 1992b), tidak stabil dan akan gesper di bawah tekanan. Hal ini dicegah oleh apa yang disebut ‘sistem stabilisasi yang mendalam. “

Sistem lain yang dikembangkan hanya pada manusia adalah bahwa dari ‘stabilisator dalam,’ yang berfungsi untuk mempertahankan postur tegak dari kolom tulang belakang. Ini terdiri dari lapisan dalam dari erector spinae dan otot transversus abdominis, diafragma, dan dasar panggul. Yang terakhir tiga mendukung ia perut dinding. Rongga perut dan tekanan internal memberikan dukungan anterior tulang belakang lumbal. Pada manusia, diafragma memainkan peran penting sebagai otot postural, hanya pada manusia ada hubungan erat antara respirasi dan postur tubuh, dengan diafragma berbaring horizontal.

Fungsi lebih lanjut, yang berkembang pada bayi relatif terlambat (setelah bulan keenam) dan yang karenanya juga rentan terhadap gangguan, adalah (aktif) rotasi bagasi. Hal ini memainkan peran penting dalam manusia, karena gerakan yang paling kuat, seperti melempar cakram atau tinju, melanjutkan dari rotasi bagasi. Pada setiap langkah korset bahu berputar dalam arah yang berlawanan ke panggul. Arti penting dari gerakan ini dapat dilihat dalam rehabilitasi diamputasi kaki dan pasien lumpuh, karena ini mekanisme yang memungkinkan mereka untuk belajar berjalan. Menurut Farfan dkk (1996), bagaimanapun, kolom tulang belakang kurang baik disesuaikan dengan gerakan rotasi dalam hal bagian-bagian penyusunnya, hal ini berlaku terutama ke disk intervertebralis.

Dalam istilah praktis, baik untuk fasilitasi aktivitas otot dan dalam mobilisasi, masuk akal untuk memanfaatkan postur yang paling sesuai dengan pembangunan. Dalam model bayi tiga-monthold, anggota badan dibawa ke posisi (berpusat) optimal dan otot-otot diaktifkan. Hal ini postur juga sesuai dengan yang pengangkat berat.

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: