Disfungsi dari Kolom Tulang Belakang di Masa Kecil


Dari apa yang telah mengatakan bahwa disfungsi berikut dianggap sebagai fenomena utama dalam patogenesis gangguan vertebrogenic. Oleh karena itu penelitian mencoba untuk menyelidiki mereka dalam bentuk murni, yang ada di tidak adanya perubahan degeneratif, yang dapat dilakukan dengan mempelajari mereka pada anak-anak dan orang muda. Schön (1956), dan kemudian Gutmann & Wolff (1959), telah menunjukkan usia rata-rata di mana gejala pertama muncul jauh lebih awal dari usia saat mereka menjadi jelas radiografi. Disfungsi, bagaimanapun, muncul pada waktu yang sama sebagai gejala klinis.

Kondisi klinis yang paling khas pada anak adalah mialgia serviks (leher kecut akut). Meskipun hal ini biasanya remits spontan, traksi dan teknik mobilisasi lembut, jika diterapkan dengan baik, harus memberikan bantuan segera. Hal ini terutama berlaku untuk teknik neuromuskuler.

Pada anak-anak dengan sakit kepala, tulang belakang leher memainkan peran penting. Hal ini berlaku dari berbagai jenis sakit kepala, termasuk migrain. Dalam kelompok 30 anak-anak menderita sakit kepala vasomotor, manipulasi diproduksi perbaikan dalam 28 kasus. Janda (1959) melaporkan keberhasilan serupa berikut traksi tulang belakang leher. Dalam kelompok 27 anak-anak menderita migrain, hanya 3 gagal untuk merespon pengobatan manipulasi (Lewit 1959). Hasil yang sama dilaporkan oleh Kabátníková & Kabátník (1966). Suatu jenis penting sakit kepala pada anak-anak, yang dikenal sebagai ‘kepala sekolah’ dan umumnya diyakini berasal dari psikologis, terbukti dengan Gutmann (1968) terjadi karena kepala anteflexion selama jam sekolah, ketika anak-anak membaca dan menulis di horisontal meja. Hal ini dikonfirmasi oleh Lewit & Kuncová (1971).

Salah satu manifestasi klinis fungsi terganggu di daerah lumbosakral dan panggul sering ditemukan pada anak perempuan muda dismenore dengan temuan ginekologi negatif; ini sering dapat mulai sedini menarche tersebut. Pasien mengeluh tidak hanya rasa sakit di perut bagian bawah, mereka juga mengalami sakit punggung rendah. Terapi manipulatif adalah pengobatan pilihan dalam kasus tersebut. Intinya harus dibuat di sini bahwa dismenore pada usia dini seringkali merupakan tanda pertama dari disfungsi dari kolom tulang belakang pada wanita.

Benar pinggang jauh lebih jarang di masa kecil, tetapi ada kasus yang jarang terjadi herniasi disk yang benar sedini pubertas. Dengan pengecualian kecut leher akut, disfungsi dalam kolom tulang belakang cenderung tidak langsung diwujudkan dalam bentuk rasa sakit disebut, seperti sakit kepala, dan pada anak perempuan sebagai dismenore.

Kami tertarik untuk melihat seberapa sering disfungsi dapat ditemukan pada anak-anak yang sehat dari kelompok usia yang berbeda. Temuan yang paling mencolok dalam anak dan remaja adalah distorsi panggul yang dibahas secara rinci di bab berikutnya. Dalam studi seri kami menemukan ini di 11 dari 80 anak (usia 14-41 bulan) diperiksa dalam crèches, dalam 81 dari 181 anak (usia 3-6 tahun) di sekolah pembibitan dan 199 dari 459 anak-anak usia 9-15 tahun. Evaluasi statistik menunjukkan tidak ada perbedaan yang signifikan antara kejadian pada anak laki-laki dan perempuan.

Gerakan pembatasan di tulang belakang leher (terutama pada sendi atlanto-oksipital dan atlantoaxial) ditemukan tidak satu pun bayi dalam crèches, hanya 8 keluar anak-anak sekolah pembibitan 181 diperiksa, dan dalam 73 dari 459 anak sekolah. Penyelidikan ini dilakukan selama 40 tahun yang lalu, ketika teknik pemeriksaan untuk tulang belakang leher bagian atas jauh kurang canggih daripada sekarang ini. Sejak saat itu telah ditemukan bahwa distorsi panggul pada anak-anak umumnya dikaitkan dengan pembatasan bersama craniocervical, terutama di segmen C0/C1, ada normalisasi temuan panggul setelah sendi C0/C1 telah diobati. Pada tahun 1982 oleh karena itu kita memeriksa sekelompok 75 anak pembibitan sekolah (usia 3-6 tahun). Kami menemukan distorsi panggul dalam 24, di antaranya 23 memiliki pembatasan pergerakan C0/C1. 12 dari anak-anak ini manipulasi sendi craniocervical dilakukan, berikut yang ada normalisasi dari distorsi panggul dalam semua kasus. Ada demikian alasan yang baik untuk percaya bahwa sebagian besar anak-anak di dalam Dia kita menemukan distorsi panggul dalam pemeriksaan kami melakukan lebih dari 40 tahun yang lalu juga menderita dari pembatasan di persimpangan craniocervical. Kami juga menemukan scolioses sedikit di 175 dari 459 sekolah diperiksa pada waktu itu, dan dalam 15 dari 181 anak taman kanak-kanak. Di antara anak-anak di crèches, temuan ini dibuat hanya 1 dari 80 anak.

Pentingnya besar dari (atlanto-oksipital dan atlantoaxial) sendi craniocervical pada bayi ditunjukkan oleh Seifert (1975). Pada anak-anak di antaranya fungsi normal, mereka menemukan bahwa, memutar kepala ke satu sisi, panggul berubah ke sisi yang berlawanan. Reaksi ini tidak hadir di 298 dari 1093 bayi diperiksa. Selama periode 4-9 bulan pembatasan sendi atlantooccipital dan atlantoaxial ditemukan pada 58% dari kelompok ini. Biedermann (1993) menggambarkan apa yang disebut ‘sindrom kiss,’ ditandai oleh sikap paksa kepala dalam posisi membungkuk samping, sering ditemukan dalam hubungan dengan somatik yang cukup dan gangguan otonom. Ini dia dirawat oleh manipulasi. Dalam sebuah kelompok studi dari 76 anak-anak menderita tonsilitis kronis, Lewit & Abrahamovic (1976), menemukan pembatasan sendi atlanto-oksipital dan atlantoaxial pada 70 (92%) dari mata pelajaran, terutama di segmen C0/C1.

Dalam mengevaluasi hasil ini kami perlu untuk menemukan apakah mereka temuan kesempatan atau diwakili melanjutkan, disfungsi konstan. Bekerja sama dengan Janda maka kami diikuti sekelompok 72 anak-anak yang memulai kehadiran di sekolah pada tahun 1960, melaksanakan pemeriksaan rutin selama delapan tahun. Setengah nomor dengan disfungsi dari kolom tulang belakang diobati, dan setengah lainnya tidak diobati sebagai kontrol. Selain tulang belakang kolom, sisa dari sistem lokomotor dan khususnya otot-otot yang diuji.

Temuan yang paling penting untuk kesimpulan kami adalah bahwa disfungsi di daerah-daerah panggul dan tulang belakang leher tetap konstan dan jarang menunjukkan perbaikan spontan. Kecenderungan untuk tetap konstan lebih besar untuk ini daripada scolioses atau perbedaan panjang kaki. Ada hanya beberapa kambuh setelah pengobatan.

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: